04 Mar 21  Düsseldorf / Jerman

Henkel melihat kembali kesuksesan 30 tahun pembangunan berkelanjutan

Rekam jejak yang kuat dan target keberlanjutan yang ambisius untuk tahun 2025

  • Henkel menerbitkan Laporan Keberlanjutan ke-30
  • Peningkatan yang kuat di semua dimensi keberlanjutan sejak 2010
  • Target ambisius untuk tahun 2025

Hari ini, Henkel menerbitkan Laporan Keberlanjutan yang ke-30, dengan rincian informasi seputar pencapaian dan kemajuan.

"Bagi kami, di Henkel, keberlanjutan tidak hanya bagian dari tradisi lama, tetapi juga merupakan elemen integral dari agenda strategis kami untuk menghasilkan Pertumbuhan yang memiliki tujuan. Pada tahun 2010, kami menetapkan strategi dan target keberlanjutan jangka panjang hingga tahun 2030. Kami juga bangga dengan kemajuan yang telah dibuat sejak saat itu. Kami mencapai sebagian besar target, dan bahkan melampaui beberapa diantaranya," kata Carsten Knobel, CEO Henkel. "Melalui inovasi berkelanjutan dalam bisnis konsumen dan industri, yang bertujuan untuk menciptakan nilai luar biasa untuk melampaui pertumbuhan pasar sekaligus memperkuat peran utama kami dalam keberlanjutan."

"Pandemi global pada tahun 2020 telah membawa banyak tantangan baru. Meskipun demikian, bersama dengan tim yang bersemangat di seluruh dunia, telah berhasil mendorong agenda keberlanjutan lebih ke depan, terutama yang berkaitan dengan tiga area fokus utama: menjadi perusahaan yang beriklim positif, memungkinkan ekonomi sirkular dan meningkatkan dampak sosial positif. Upaya kami telah menghasilkan berbagai pencapaian besar, baik di tingkat perusahaan maupun di seluruh portofolio produk dan teknologi," tambah Sylvie Nicol, anggota Dewan Manajemen Henkel yang bertanggung jawab atas Sumber Daya Manusia dan Keberlanjutan.

Berkomitmen untuk memimpin dalam keberlanjutan

Pada tahun 2010, Henkel menetapkan strategi keberlanjutan jangka panjang hingga tahun 2030, didukung oleh target dan sasaran yang konkret. Strategi dan target ini terus disempurnakan dan dikembangkan lebih lanjut sejak saat itu. Landasan dari strategi ini adalah ambisi untuk menciptakan nilai lebih dengan sumber daya yang lebih sedikit - untuk memungkinkan populasi dunia yang berkembang hidup dengan baik, sekaligus mengurangi jejak global.

Tahun 2020 menandai jangka menengah menuju 2030. Selama dekade terakhir, Henkel mencapai kemajuan yang signifikan di semua dimensi strategi keberlanjutannya: Secara keseluruhan, perusahaan mampu mengurangi jejak lingkungannya hingga 39 persen dalam tiga dimensi - emisi CO2, limbah dan air - secara signifikan melebihi target pengurangan 30 persen untuk tahun 2020. Selain itu, dengan mengurangi tingkat kecelakaan global hingga 50 persen, Henkel mampu mencapai target keselamatan untuk tahun 2020.

30 tahun rekam jejak pelaporan keberlanjutan

Henkel menerbitkan laporan keberlanjutan pertamanya pada tahun 1992. Hal ini menjadikan Henkel salah satu dari sedikit perusahaan di industrinya serta di lingkungan DAX Jerman yang dengan bangga dapat melihat kembali 30 tahun pelaporan keberlanjutan yang konsisten. Laporan pertama diberi nama "Laporan Lingkungan" dan mencakup, antara lain, prinsip-prinsip perlindungan lingkungan Henkel. “Sejak itu, strategi pelaporan dan keberlanjutan Henkel berkembang pesat. Hari ini, kami membahas berbagai topik yang penting bagi pemangku kepentingan dan untuk kesuksesan bisnis di masa depan. Mulai dari menjaga standar sosial dan lingkungan dalam rantai pasokan hingga mendorong kemajuan menuju perusahaan yang mendukung iklim,” jelas Uwe Bergmann, Kepala Manajemen Keberlanjutan di Henkel.

Target yang jelas untuk perlindungan iklim

Untuk mengurangi emisi CO2 dan membatasi pemanasan global, Henkel mengejar visi jangka panjangnya untuk menjadi perusahaan yang ramah iklim pada tahun 2040.

Perusahaan memiliki target ambisius untuk mengurangi jejak karbon dari produksinya hingga 65 persen pada tahun 2025. Efisiensi energi akan terus ditingkatkan dan hanya listrik dari sumber terbarukan yang akan digunakan pada tahun 2030. Pada Maret 2020, Prakarsa Target Berbasis Sains (SBTi) menegaskan bahwa tujuan pengurangan emisi Henkel memenuhi persyaratan untuk mencapai target yang ditetapkan oleh Perjanjian Iklim Paris.

Tonggak sejarah lain di tahun 2020 adalah kesimpulan dari Perjanjian Pembelian Listrik Virtual (VPPA) skala besar untuk pembangkit listrik tenaga angin baru di Bee County, Texas. Ini akan menutupi 100 persen kebutuhan listrik Henkel di AS dalam jangka panjang.
Selain itu, Henkel ingin memanfaatkan jangkauan luas merek dan teknologinya di seluruh dunia dalam membantu pelanggan, konsumen, dan pemasok untuk mengurangi emisi CO2 mereka. Setelah mampu menghemat lebih dari 55 juta ton dalam kurun waktu 5 tahun hingga 2020, perseroan berupaya mencapai target 100 juta ton pada tahun 2025.

Kemajuan yang terlihat dalam mencapai target pengemasan

Henkel juga secara aktif mempromosikan pengembangan ekonomi sirkuler dan mengejar target pengemasan yang ambisius. Sasarannya pada tahun 2025 adalah 100 persen kemasan Henkel akan dapat didaur ulang atau digunakan kembali. * Pada akhir tahun 2020, perusahaan telah mencapai target ini untuk sekitar 89 persen dari kemasannya.

Perusahaan terus berupaya meningkatkan proporsi bahan daur ulang dalam kemasannya. Sementara banyak dari mereknya sudah menawarkan produk dengan kemasan yang terbuat dari bahan daur ulang, perusahaan menargetkan meningkatkan pangsa plastik daur ulang menjadi lebih dari 30 persen untuk semua produk barang konsumen di seluruh dunia pada tahun 2025. Pada akhir tahun 2020, proporsi ini sekitar 15 persen.

Kontribusi positif terhadap dampak sosial

Mengatasi ketidaksetaraan sosial adalah salah satu tantangan global terbesar pada zaman ini. Pandemi Corona bahkan telah meningkatkan angka ini, seringkali menyerang mereka yang paling rentan dengan sangat keras. Oleh karena itu, memerangi pandemi adalah tugas yang sangat penting di tahun 2020. Henkel secara signifikan memperpanjang kegiatan bantuan daruratnya dengan meluncurkan program solidaritas global tahun lalu. Ini sejalan dengan salah satu dari enam area fokus keberlanjutan Henkel, yang berkontribusi pada dampak sosial.

Untuk tujuan ini, perusahaan menekankan komitmennya untuk lebih memperluas dampak sosial positifnya pada masyarakat pada tahun 2025: melalui 100 persen pengadaan yang bertanggung jawab, dengan memanfaatkan lebih dari 50.000 karyawannya, yang telah dilatih sebagai duta keberlanjutan dan dengan membantu meningkatkan 20 juta jiwa. secara global.

Salah satu contohnya adalah kolaborasi jangka panjang Henkel dengan organisasi pembangunan Solidaridad untuk mendukung petani kelapa sawit kecil di Amerika Selatan, Afrika, dan Asia. Hingga saat ini, sudah menjangkau sekitar 34.000 petani kecil yang menggarap sekitar 305.000 hektar lahan.
 

*Tidak termasuk produk perekat di mana bahan atau residu dapat mempengaruhi daur ulang atau mencemari aliran daur ulang.

Rilis Pers (196,43 KB)

Tonggak keberlanjutan Henkel untuk tahun 2025 akan mendukung kemajuan perusahaan menuju strategi dan target jangka panjangnya.

Henkel ingin menjadi perusahaan yang mendukung iklim pada tahun 2040 dan memberikan kontribusi aktif untuk perlindungan iklim.

Henkel berkomitmen untuk mengembangkan ekonomi sirkular dan bekerja sama dengan mitra di sepanjang rantai nilai, antara lain dengan perusahaan sosial Plastic Bank.

Henkel ingin memperluas dampak sosial positifnya pada masyarakat pada tahun 2025, misalnya melalui kerja sama dengan organisasi pembangunan seperti Solidaridad.

Maggie Tan Henkel Corporate Communications Southeast Asia and Australia/New Zealand +65-6424-7045
+65 6266 1161
maggie.tan@henkel.com Unduh Kartu Nama Tambahkan ke Konten Saya